Home » » Kelompok Independen Mesir Bergabung Dengan Ikhwanul Muslimin

Kelompok Independen Mesir Bergabung Dengan Ikhwanul Muslimin

Dipublikasikan Oleh PKS Dau pada Sabtu, 06 Juli 2013 | 06.55

Kairo, Mesir - Kaum independen kini bergabung dengan Ikhwanul Muslimin menyuarakan pengembalian Mohammad Moursi sebagai presiden sah Mesir.

"Saya bukan (anggota) Ikhwanul Muslimin, saya ini profesional, mendambakan Mesir sebagai negara demokrasi hakiki," kata Dr. Mohamed Al Farouk kepada ANTARA di kerumunan demo pendukung Moursi di depan kampus Cairo University, Giza, bagian barat Kairo, Jumat.

Farouk, dosen di Cairo University, mengatakan penampilan Presiden Moursi dalam setahun pemerintahannya memang ada kelemahan manajemen tetapi itu bukan pembenaran untuk melengserkan dia secara paksa oleh tentara.

"Saya ini pengeritik Moursi agar ia memperbaiki manajemen pemerintahannya. Tapi saya juga maklumi, siapapun memimpin Mesir saat krisis multidimensi ini pasti mengalami hal serupa," ujarnya.

Aminah Wahab, seorang wanita yang tidak berjilbab, juga berpendapat serupa.

"Awalnya saya maklumi pelengseran Moursi. Tapi belakangan hati nurani saya tidak menerima ketika pers dibungkam oleh penguasa otoriter pasca-kudeta," ujar wanita setengah baya itu.

Karyawati bank pemerintah itu merujuk pada pembungkaman sejumlah media massa cetak dan elektronik pasca-pelengseran Moursi yang dianggap pro-Ikhwanul Muslimin.

Selain media massa setempat, jaringan televisi berbahasa Arab yang sangat berpengaruh di Timur Tengah, Aljazeera juga dilarang mengudara di Mesir sejak Rabu, tak lama setelah pelengseran Moursi.

Kantor biro Aljazeera di Kairo diobrak-abrik pihak keamanan dan beberapa reporternya dipaksa berhenti mengudara saat siaran langsung di Bundaran Tahrir dan ditahan, kata manajemen televisi yang berpusat di Doha, Qatar. 

Ahmed Al Goundy, mahasiswa teknik dari Univeritas Al Azhar mengaku baru pertama kali turun ke jalan untuk menentang kudeta.

"Terus terang, saya bukan pro atau pendukung pemerintah. Ini pengalaman pertama saya bergabung untuk memperjuangkan demokrasi yang benar," tutur Al Goundy di Bundaran Masjid Rabiah Adawiyah.

Sementara itu, bentrokan antara pendukung Ikhwanul Muslimin dan tentara merebak di depan Kantor Pasukan Pengawal Presiden, tempat Moursi ditahan.

Bentrokan di kantor Paspamres terjadi menjelang shalat Jumat. Beberapa sumber medis mengatakan tiga orang tewas, namun dibantah oleh pihak keamanan.

Helikopter tentara terus berputar di udara Kairo untuk memantau keamanan.

Penampilan helikopter pada Jumat tidak terbang akrobatik dan mengusung bendera nasional seperti sehari sebelumnya.

Pada Kamis, sejumlah pesawat tempur dan helikopter tentara terbang akrobatik di seputar Kairo dengan mengeluarkan asap berwarna warni.

Sesekali helikopter itu membuang pamflet dari udara di Bundaran Tahrir, tempat unjuk rasa oposisi, bertuliskan, "Tentara dan rakyat bergandengan tangan." 

Ada pemandangan berbeda ketika pesawat dan helikopter itu melewati Bundaran Tahrir, terbang cukup rendah, namun saat melewati pengunjuk rasa pro-Moursi mereka terbang tinggi.

Setiap kali pertunjukan terbang akrobatik melewati Bundaran Tahrir disambut gegap gempita. Sebaliknya saat melewati pendukung Moursi diteriaki dengan kutukan.

Sementara itu, menurut kantor berita Mesir MENA, bentrokan juga terjadi di sejumlah daerah usai shalat Jumat.

Di sisi lain, tentara pada Jumat memberlakukan keadaan darurat di Terusan Suez dan Semenjung Sinai akibat keamanan memburuk. Dua tentara dilaporkan tewas diserang oleh gerilyawan di Sinai Utara. Pintu perbatasan Rafah yang menghubungkan Mesir dan Jalur Gaza juga ditutup karena alasan keamanan. 

_____________
*AntaraNews
Share this article :

0 komentar:

Posting Komentar

Kiprah Kader PKS

Arsip lain Kategori ini »

KOLOM OPINI

Arsip lain Kategori ini »

KOLOM INSPIRASI

Arsip lain Kategori ini »

KUMPULAN KULTWEET

Arsip lain Kategori ini »
Published by : PKS Dau ~ Indonesia
Copyright © 2013. PKS Dau ~ Indonesia - All Rights Reserved
Created and Support by A.M.C. Purnama
Proudly powered by Blogger