Home » » AS Gunakan LSM dan Konglomerat Kristen Koptik Mesir untuk Menjadi Penghianat Negerinya

AS Gunakan LSM dan Konglomerat Kristen Koptik Mesir untuk Menjadi Penghianat Negerinya

Dipublikasikan Oleh PKS Dau pada Kamis, 11 Juli 2013 | 11.49

Oposisi terdepan di Mesir, Front Keselamatan, yang beberapa anggotanya menerima dana AS, mengelola kampanye protes jalanan yang berubah menjadi kekerasan terhadap pemerintah terpilih.

Penerima dana dari National Endowment for Democracy dan kelompok demokrasi AS lainnya adalah seorang wanita Mesir berumur 34 tahun, Esraa Abdel-Fatah. Dia-lah yang mendesak para aktivis untuk mengepung masjid dan berusaha menarik keluar semua ulama dan tokoh agama yang mendukung pemerintahan Mursi.

Catatan federal menunjukkan LSM-nya Abdel-Fatah, Mesir Demokrat Academy, mendapat dukungan dari NED, MEPI dan NDI, dan merupakan penerima  dana “bantuan demokrasi”.

Abdel-Fatah aktif secara politik, dan menggalang dukungan bagi Partai nya, yang dipimpin oleh mantan kepala nuklir PBB Mohamed El Baradei-, sosok yang paling menonjol dalam Front Keselamatan. Dia memberikan dukungan penuh untuk pengambilalihan oleh militer, dan mendesak Barat untuk tidak menyebutnya “kudeta”.

“Tanggal 30 Juni akan menjadi hari terakhirnya pemerintahan Mursi” kata Abdel Fattah kepada pers beberapa minggu sebelum kudeta terjadi.

Uang pembayar pajak AS juga telah dikirim ke kelompok yang didirikan oleh beberapa orang terkaya Mesir. Michael Meunier sering menjadi tamu pada saluran TV yang menentang Mursi. Kepala Partai Al-Haya, Meunier – warga negara ganda AS dan Mesir – telah diam-diam mengumpulkan dana sumbangan AS melalui LSM-nya.

Organisasi Meunier yang didirikan oleh beberapa tokoh oposisi yang paling keras, termasuk orang terkaya Mesir dari Kristen Koptik, Naguib Sawiris, Tarek Heggy, dan seorang eksekutif industri minyak, Salah Diab, mitra Halliburton di Mesir, dan Usama Ghazali Harb, seorang politikus pro rezim Mubarak dan merupakan orang dekat dengan kedutaan AS.

Meunier telah membantah menerima adanya bantuan AS, tetapi dokumen-dokumen pemerintah menunjukkan bahwa USAID pada tahun 2011 memberikan kucuran jutaan dollar ke lembaganya.

Meunier membantu demonstrasi lima juta massa Kristen Ortodoks Koptik yang minoritas di negara itu, yang menentang agenda Islamis pemerintahan Mursi, untuk turun ke jalan melawan presiden pada 30 Juni lalu.

Begitupun, Partai pembangunan, Mohammed al-Sadat Essmat menerima dukungan keuangan AS melalui yayasan Sadat untuk Pembangunan Sosial.

Sadat adalah anggota komite koordinasi, yang mengorganisir demonstrasi anti Mursi untuk protes kekerasan 30 Juni. Sejak 2008,  Sadat mengumumkan pasca penggulingan Mursi, ia akan kembali ke kantornya lagi dan akan berpartisipasi pada pemilihan parlemen mendatang.

Setelah tentara dan polisi menewaskan lebih dari 50 pendukung Mursi pada hari Senin subuh, Sadat membela penggunaan kekerasan oleh militer dan sebaliknya ia menyalahkan Ikhwanul Muslimin, ia menuduh Ikhwan gunakan kaum perempuan dan anak-anak sebagai tameng serangan. (Eramuslim)
Share this article :

0 komentar:

Posting Komentar

Kiprah Kader PKS

Arsip lain Kategori ini »

KOLOM OPINI

Arsip lain Kategori ini »

KOLOM INSPIRASI

Arsip lain Kategori ini »

KUMPULAN KULTWEET

Arsip lain Kategori ini »
Published by : PKS Dau ~ Indonesia
Copyright © 2013. PKS Dau ~ Indonesia - All Rights Reserved
Created and Support by A.M.C. Purnama
Proudly powered by Blogger