Home » » Senada dengan PKS, Din Syamsudin Nilai Kenaikan BBM Tak Bijak

Senada dengan PKS, Din Syamsudin Nilai Kenaikan BBM Tak Bijak

Dipublikasikan Oleh PKS Dau pada Kamis, 13 Juni 2013 | 07.09

Penolakan PKS atas rencana kenaikan harga BBM pemerintah mendapat dukungan dari berbagai kalangan. Salah satu tokoh yang juga menolak kenaikan BBM adalah Ketua Umum PP Muhammadiyah Din Syamsuddin. Din mengomentari soal kebijakan pemerintah menaikkan harga Bahan Bakar Minyak (BBM) subsidi. Lalu juga soal bantuan langsung sementara masyarakat (Balsem) yang dinilai politis.

Sebagaimana dilansir dalam detik.com, Rabu (12/6/2013). Din mengungkapkan bahwa "Kami menganggap kebijakan itu sebagai kebijakan yang tidak bijak," 

"Karena pelaksanaan dari Balsem, pertama tidak akan menyelesaikan masalah bagi masyarakat itu sendiri. Karena uang yang diberikan itu akan habis begitu saja. Kebijakan itu ibarat memberi ikan, bukan memberi kail, apalagi di tengah kbijakan yang akan dikeluarkan itu belum jelas, belum pasti, sementara harga-harga sudah naik," paparnya. 

Lebih jauh, Din menjelaskan 'Balsem' patut dicurigai. Mengapa? Karena menurutnya kebijakan ini bermuatan politik menjelang pemilu.

"Kegiatan ini (Balsem) bermuatan politik, karena selalu diadakan menjelang pemilu, jadi diharapkan rakyat akan menerima dan memberikan simpati-simpati atau balas budi," ungkapnya.

Bagi-bagi uang dalam program 'Balsem' ini disesalkan Din karena tidak dilakukan sejak dahulu. Jika mendekati Pemilu sudah pasti akan banyak menimbulkan spekulasi.

"Kenapa tidak dari dulu-dulu atau nanti setelah Pemilu, maka sangat wajar apabila ada yang mencurigai dan apalagi saya diyakinkan oleh informasi yang beredar bahwa dana yang akan dipakai sekian triliun untuk Balsem ini adalah dari bantuan asing," paparnya.

"Apalagi kebijakan Balsem ini pelaksanaannya sering tidak beres dan apalagi nominalnya membingungkan, katanya angka kemiskinan rakyat miskin di negeri ini hanya 29 juta, tetapi mengapa diberikan bantuan tunai semacam ini kepada rakyat sampai 70 juta yang dianggap orang miskin, jadi mana yang dianggap angka kemiskinan?" tutup Din. [detik]/[islamedia]
Share this article :

0 komentar:

Posting Komentar

Kiprah Kader PKS

Arsip lain Kategori ini »

KOLOM OPINI

Arsip lain Kategori ini »

KOLOM INSPIRASI

Arsip lain Kategori ini »

KUMPULAN KULTWEET

Arsip lain Kategori ini »
Published by : PKS Dau ~ Indonesia
Copyright © 2013. PKS Dau ~ Indonesia - All Rights Reserved
Created and Support by A.M.C. Purnama
Proudly powered by Blogger